Takengon – Tanah Dataran Tinggi Gayo

Berada di kabupaten (perbandaran kiranya di Malaysia) Aceh Tengah, Takengon adalah salah-satu kecamatan (daerah) di kabupaten ini. Terletak pada ketinggian 1200m dari paras laut, ia dikenali juga dengan nama julukan Tanah Dataran Tinggi Gayo. Untuk sampai ke Takengon, banyak khidmat jalan darat yang disediakan oleh berbagai-bagai perusahaan perjalanan di kota Medan. Jalan-jalan di pergunungan tidaklah luas dan tidak pula mendatar serta berliku-liku, oleh itu, digunakan van untuk perjalanan siang hari dan bas pula digunakan untuk perjalanan malam hari. Pergi saja ke Jalan Gajahmada, Medan, di sana terdapat banyak loket-loket (kaunter) untuk pembelian tiket bus atau van ke Takengon. Perjalanan udara dari Kota Medan ke Bener Meriah, daerah yang bersebelahan dengan daerah Takengon, baharu sahaja diadakan. Buat masa sekarang, hanya Wings Air sahaja yang mengadakan perkhidmat penerbangan ini. Untuk keterangan lanjut, sila cari atas talian.

Bandar Takengon letaknya di pinggir barat sebuah tasik yang bernama Danau Lut Tawar (Danau Laut Tawar – Adalah lebih baik jika namanya Danau Laut Air Tawar, kerana air yang ditawar itu obat/penawar, semoga sihat sesiapa yang meminum airnya, jauh dari membuat tawar hati). Ia tidaklah begitu besar. Kalau tidak ada masalah kesihatan, boleh saja keliling kota ini dengan berjalan kaki.  Pada mereka yang mempunyai semangat ‘adventurism’ yang tinggi dan mempunyai banyak waktu, teruskanlah berjalan kaki mengelilingi danau Lut Tawar. Cuma hati-hati di jalan kerana ia tidak mempunyai kaki-lima (ruang) untuk pejalan kaki. Boleh juga gunakan khidmat becak motor.

Penginapan boleh dipesan atas talian. Saya telah membuat ‘booking’ melalui sesawang Agoda untuk dua malam di Hotel Bunda. Hotel yang sederhana tetapi sangat memuaskan dari segi hidangan sarapannya, tempat terletaknya hotel ini yang agak ‘central’ (boleh melihat pemandangan sekitaran bandar Takengon dan danau dari atas bumbong hotel), cafe dan rumah makan bersebelahan, dan kedai untuk top-up kartu prabayar berada di seberang jalan. Tidak lupa juga terminal bus dan van yang tidak begitu jauh. Saya telah berjalan kaki ke sana untuk membeli tiket perjalanan saya selanjutnya.

Cuaca di Takengon sejuk tetapi tidaklah keterlaluan. Akan lebih terasa pada malam hari dan pada awal pagi, lebih lagi terasa apabila ditiup angin. Gabungan hawa sejuk ini dan tanah yang subur membuat penghasilan tanaman kopi dari bijiran Robusta dan Arabica yang baik mutunya sehingga bijiran kopi Arabica Tanah Gayo ini boleh mencapai harga yang lebih tinggi dari harga-harga bijiran kopi Arabica dari negara Brazil atau negara-negara Amerika Latin yang lain. Untuk melawat dan melihat kebun dan kilang kopi di Takengon, tanyakan saja pada abang-abang becak, banyak yang tahu dan boleh membawa buat lawatan tetapi tidak semua.

Kopi Gayo pastinya boleh dibawa pulang sebagai oleh-oleh. Oleh-oleh selainnya adalah hasil kerajinan tangan dari orang-orang suku Gayo. Saya tidak memasuki kedai kraft tangan ini, cuma melihatnya dari jauh. Dari yang tradisional, terdapat juga yang baru seperti tas tangan wanita dan tas-tas sandang belakang.

Akhir kata, Takengon adalah tempat kunjungan yang sesuai buat berehat sambil menziarahi dan melihat kebun dan kilang penghasilan kopi (agro tourism kiranya). Menikmati rasa kopinya di cafe-cafe yang terdapat merata, selain dari menikmati hawa dingin, pemandangan serta semestinya rasa masakan Aceh yang tidak banyak bezanya tetapi ada kelainannya. Ada lagi tempat-tempat yang boleh diziarahi seperti air terjun, tempat yang ada cerita legenda dan acara tahunan seperti pacuan kuda gayo. Itu semua mungkin pada ziarah yang akan datang jika diizinkah Allah.  Amin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: