Panduan Memasukkan Sistem Kendali Windows 7 – Bahagian Pertama

Windows 7 Home Premium 64 bit

Setiap komputer mesti mempunyai Sistem Kendali (Operating System) untuk berfungsi. Umumnya pada komputer peribadi masa kini yang menggunakan prosesor x86 sistem kendalinya ialah Windows atau perisian sistem kendali percuma (freeware) yang dikenali sebagai Linux. Bagi sistem kendali OS X yang digunakan oleh komputer peribadi Apple ia adalah tertutup, hanya boleh digunakan oleh komputer peribadi keluaran Apple sahaja. Akan diterangkan di sini secara ringkas bagaimana hendak memasukkan Sistem Kendali Windows 7 pada komputer peribadi yang baru dipasang atau yang lama tetapi mahu dibersihkan semula.

Dalam segala usaha untuk memasukkan sistem kendali atau apa-apa perisian aplikasi perlu diingat bahawa ia tidak akan merusakkan kerasan komputer (hardware), paling-paling komputer itu tidak dapat berfungsi dengan baiknya melainkan pengodaman telah dibuat pada bahagian dalaman kerasan komputer itu sendiri seperti BIOSnya telah diubah dengan dibuat pengodaman (hacking) kepada yang asal. Jika salah komputer langsung tidak boleh hidup, istilah yang digunakan ialah menjadi batu (brick). Akan tetapi kalau tidak dibuat, tidak akan diketahui apa-apa mengenainya, itu semua pelajaran cuma pastikan dahulu cara-caranya dengan betul dan ketahui langkah-langkah yang perlu diambil jika salah (jika sekiranya ada) dan yang penting adakah ianya perlu dibuat, sanggupkah kita menghadapi risikonya? Ini sebagai infomasi sahaja kerana untuk memasukkan sistem kendali atau apa-apa perisian aplikasi, tidak perlu merasa takut, paling-paling jika tidak berjaya ia boleh diulangi semula. Komputer tidak akan rusak melainkan digodam (hack).

Inilah langkah-langkah untuk memasukkan sistem kendali Windows 7 pada komputer.

Perhatian: Jika sekiranya cakera keras itu lama pastikan data-data sudah dialihkan atau sudah dibakup di lain tempat. Langkah-langkah di sini akan memusnahkan segala data yang ada di cakera keras. Anda sudah diperingatkan.

1. Pastikan komputer bermula dengan cakera padat (cdrom)

Semasa komputer baru dijalankan, tekan kekunci DEL berkali-kali. Ini akan membuat komputer memaparkan diskrin tentuan BIOS (BIOS setting). Bagi komputer yang berjenama sila lihat manualnya untuk mengetahui kekunci mana yang harus ditekan (biasanya F10 ataupun ESC). Pastikan komputer memulakan pencarian sistem kendali di cakera padat (cdrom) dahulu, dan pada langkah kedua pilih cakera keras (hard disk).  Tidak dibolehkan (Disabled) yang selainnya. Tentuan ini menyebabkan komputer, apabila baru dijalankan, mencari sistem kendali di cakera padat untuk dimasukkan kedalam memori. Jika sekiranya tiada ia akan mencari pula di cakera keras. Dan jika sekiranya tiada juga ia akan tergantung (hanged). Ini adalah tentuan yang telah ditetapkan sebagaimana tadi dan boleh dilihat disini hanya dihadkan pada dua tempat sahaja.

Tentuan yang dibuat

2. Membuat bagian (partition) pada cakera keras

Sebelum boleh digunakan, cakera keras mestila dibuat bagian (partition) padanya dan kemudian dibentuk (format) dengan sistem fail (file system) yang diingini. Untuk Windows sistem failnya cuma satu sahaja iaitu NTFS. Sistem fail yang lama seperti Fat atau Fat32 tidak boleh digunakan untuk memasukkan Windows tetapi Windows boleh baca data-data dari sistem fail ini. Oleh kerana cakera keras masa kini kapasitinya sangatlah besar ia perlu dipecahkan kepada beberapa bagian. Boleh juga digunaka perisian Windows (pada satu peringkat di dalam proses memasukkan sistem kendali) untuk membuat bagian ini tetapi untuk membuat bagian sebagaimana yang kita kehendaki disyorkan perisian GParted. Sila muat-turun perisian ini dah bakarkan pada cakera padat (cd). Masukkan cakera kedalam pacuannya (cdrom drive) dan jalankan komputer. Tekan sahaja kekunci ENTER pada semua soalan yang ditanya melainkan bila sampai pada tahap seperti yang kelihatan di gambar yang di bawah ini. Untuk ini tekan kekunci 0 (kosong/sifar) diikuti dengan ENTER. Akhirnya skrin akan kelihatan seperti gambar yang kedua.

Tekan 0 dan Enter

Skrin GParted. Kalau yang sudah ada bagian (partition) buangkan (delete) semua sehingga jadi seperti ini

Cakera keras ini kapasitinya ialah 1TB dan belum dibagiankan. Klik kanan (Right Click) pada ‘unallocated’ dan pilih ‘New’. Walau apapun kapasiti cakera keras untuk bagian yang pertama di mana akan dimasukkan perisian sistem kendali dan perisian aplikasi adalah baik dihadkan pada 100GB. Ini tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Pilih ‘Primary Partition’ untuk ‘Create as’ dan ‘ntfs’ untuk ‘File system’ seperti yang kelihatan di bawah ini. Apabila sudah selesai klik +Add.

Bagian pertama untuk perisian sistem kedali dan perisian aplikasi

Yang selebihnya jadikan semuanya bagian pembesaran (Extended Partition). Klik +Add.

Bagian Pembesaran (Extended Partition)

Ia akan kelihatan seperti gambar di bawah ini. Teruskan pembagian pada yang ‘unallocated’ ini kepada tiga bagian iaitu setiap satu 300GB (3 kesemuanya – yang akhir tidak sampai 300GB). Bagi semua bagian ini pilih ‘Logical Partition’ untuk ‘Creat as’ dan ‘ntfs’ untuk ‘File system’. Ingat tiap selesai buat satu bagian jangan lupa untuk klik +Add. Sesudah selasai klik ‘Apply’ pada menu yang terpapar di atas. Susulan ini akan keluar satu tingkap untuk kepastian, klik butang ‘Apply’ yang ada pada tingkap itu untuk memastikan yang kita berkehendakkan demikian.

Bagian Pembesaran (Extended Partition)

Bagian logika 1 (Logical partition 1)

Bagian logika 2 (Logical partition 2)

Bagian logika 3 (Logical partition 3)

Sesudah selesai membuat bagian, klik Apply

Buat kepastian klik butang Apply

Apabila sudah selasai maka cakera keras sudah dibagiankan (partition) dan dibentuk (format) dengan sistem fail NTFS. Satu lagi perkara yang tinggal. Klik kanan pada bagian yang utama (primary partition) iaitu yang teratas sekali. Akan keluar satu menu, klik Manange Flags. Pada tingkap yang keluar nanti tandakan kotak yang bernama ‘Boot’. Ini menandakan yang bagian ini yang akan jadi sasaran untuk komputer mencari perisian sistem kendali untuk dimuatkan ke dalam memori dan seterusnya menjalankan komputer.

Klik ‘Manage Flags’

Selesai sudah bahagian yang pertama yang mana cakera telah sedia untuk dimasukkan Sistem Kendali Windows 7. Jika sekiranya kita belum pernah buat perkara ini, untuk pertama kali melakukannya, kita sedikit sebanyak akan merasa khuatir. Jangan segan untuk bertanya kepada yang mengetahui dan juga membaca artikel-artikel yang berkenaan dengannya. Jika sekiranya tidak menjadi, ulangi lagi, tidak ada masalah. Apapun berlaku itu satu pelajaran dan membuat kita lebih memahami akannya dan seterusnya akan membuat kita lebih yakin. Saya terpaksa memecahkan kepada dua bahagian kerana ini sudah berjela. Jika sekiranya teringin hendak mencuba memasukkan sistem kendali Windows 7 selepas ini, teruskan. Cuma satu pesanan saya, masukkannya pada bagian yang utama iaitu yang teratas sekali dan bentuk (format) sekali lagi dengan Windows. Ini kerana jika sekiranya tidak dibentuk (format) oleh Windows, Windows boleh menulis data padanya pada tahap pertama akan tetapi apabila sudah ‘reboot’ dan masuk tahap kedua, Windows tidak dapat membacanya. Oleh itu jangan lupa bentuk (format) sekali lagi. Tentang sistem failnya (File System) tidak perlu dirisaukan kerana secara otomatis sememangnya NTFS. Selamat mencubanya.

Nota:

GParted boleh digunakan untuk membesarkan atau mengecilkan bagian (partition) yang telah ada walaupun ia mengandungi data termasuk bagian yang mengandungi sistem kendali. Dari pengalaman saya kalau bagian itu besar dan datanya banyak ia akan memakan waktu yang agak lama. Lebih baik dialihkan datanya ke tempat lain dan kosongkan bagian itu. Ini lebih selamat kerana ia seperti data sudah dibakup.  Bagian yang mengandungi sistem kendali walaupun boleh dilakukan akan tetapi tidak digalakkan melainkan ianya tiada data-data yang penting dan anda ingin mencubanya. Ini tidak digalakkan kerana kadangkala penunjuk kepada fail permulaan menjadi celaru dan menyebabkan sistem tidak boleh dihidupkan.

Bahagian kedua di sini.

Advertisements

Panduan Memasang Komputer Peribadi

Komputer Peribadi Siap Terpasang

Tidak terdapat banyak panduan untuk memasang komputer peribadi di Internet di dalam Bahasa Melayu ataupun Bahasa Indonesia. Adalah diharapkan dengan panduan yang ringkas ini, sedikit sebanyak dapat mengisi kekosongan itu.

Saya tidak sangat arif mengenai istilah-istilah komputer yang digunakan di dalam Bahasa Melayu mahupun Bahasa Indonesia. Memadailah saya gunakan di sini istilah-istilah dari bahasa Inggeris, kerana ini memudahkan saya dan saya rasa difahami oleh pembaca juga.

Hardware Yang Diperlukan

1.  ‘Casing’ bersama ‘Power Supply’.

…tidak perlu yang mahal, asalkan diri menyukainya. Pastikan ‘power supply’ yang datang bersama didalam lingkungan 400~450 watt sudah memadai. Umumnya casing dan power supply yang dijual berasingan, lebih mahal harganya. Sejauh ini saya belum pernah ada masalah dengan power supply yang dijual bersama casing walaupun harganya murah.

2. ‘Motherboard’ dengan ‘graphic card’ tersedia ada padanya (built-in).

…pastikan graphic card sekurang-kurangnya dari jenis ATI Radeon seris 42oo, atau lebih baik lagi. Ini tahap DirectX 10. Buat masakini belum ada built-in graphic card yang di tahap DirectX 11. ‘Sound card’, ‘Ethernet port’ dan ‘USB port’ sudah menjadi lumrah masakini tersedia ada pada kesemua motherboard yang di pasaran. ‘Floppy Disk’ sudah tidak lagi di gunakan. Juga pastikan motherboard mempunyai sekurang-kurangnya dua ‘SATA port’. Satu untuk ‘harddisk’ dan satu lagi untuk ‘DVD Rewriter’ akan tetapi kebanyakan motherboard masakini mempunyai empat atau enam SATA port. ‘IDE port’ sudah tidak diperlukan lagi, tetapi masih juga terdapat satu IDE port pada kebanyakan motherboard yang ada di pasaran. Ini memungkinkan untuk pemilik menggunakan harddisk lama mereka sekiranya diperlukan. Rata-rata sekarang ini, banyak harddisk dan DVD Rewriter yang di pasaran kini menggunakan SATA port.

Jika sekiranya motherboard yang dipilih tiada mempunyai built-in graphic card, maka hendaklah dibeli graphic card yang berasingan (tersendiri).

3. CPU

…AMD atau Intel. Jika CPU AMD digunakan, motherboardnya mestilah dari jenis yang menyokong CPU AMD. Begitu juga sebaliknya jika menggunakan CPU Intel. Adalah lebih baik beli CPU yang mempunyai sekurang-kurangnya dua ‘core’ pada satu chip. Perbezaan harga diantara satu core CPU dengan dua core CPU tidaklah begitu jauh. Kelajuan CPU hendaklah sekurang-kurangnya 2.8 GHz. Ini disebabkan ‘Operating System’ masakini seperti Windows 7 sudah bertambah besar tapaknya, dengan dua core dan kelajuan CPU 2.8 GHz, kita akan terasa kelajuan komputasi dan tidak terasa lembab.

4. Memori

…dengan harga memori yang murah sekarang, dapatkan 2 Gigabyte atau lebih lagi. Lebihan memori membuat komputasi lebih laju. Operating System tidak perlu mengalihkan program yang tidak digunakan dari memori ke harddisk untuk memberi ruang kepada program baru yang dilancarkan, dan mengalihkannya semula ke memori dari harddisk bila diperlukan. Kesemua ini memakan waktu menjadikan komputasi terasa lambat. Memori yang terkini adalah dari jenis DDR V akan tetapi untuk motherboard banyak yang menggunakkan DDR II atau DDR III. DDR III lebih laju dan lebih mahal, jika sekiranya tidak mahu belanja berlebihan, memadai dengan DDR II. Juga terdapa ‘speed rating’ pada tiap jenis memori dan harap maklom lagi laju speednya lagi mahal harganya.

5. Harddisk

…perbezaan harga diantara harddisk yang kapasitinya didalam lingkungan gigabyte tidaklah begitu jauh, dapatkan kapasiti yang lebih besar. Harddisk yang kapasitinya di dalam lingkungan terabyte masih di tahap baru di pasaran, dari itu mahal harganya. 500 Gigabyte sudah cukup besar melainkan ianya diisi dengan banyak video atau wayang gambar.

6. DVD Rewriter

…CD sudah menjadi sejarah. DVD yang sekarang. BlueRay yang terkini – tetapi mahal harganya. Dapatkan DVD Rewriter, memadai. Cukup untuk boleh membaca dan menulis pada cakera DVD dan CD.

7. Monitor, Keyboard, Tetikus dan Speaker

…harga monitor LCD sudah murah – dapatkan ia jika berkemampuan. Keyboard dan Tetikus – beli yang menggunakan sambungan USB port. Speaker – ikut selera masing-masing. Ada yang passive (tanpa amplifier) dan ada yang active (dengan amplifier – biasanya dengan subwoofer). Ada juga monitor yang tersedia ada speaker padanya.

Tanda di socket - atas kanan

Memasang Hardware

1. Pasangkan CPU pada motherboard. Salah satu penjuru di CPU ada mempunyai tanda, pastikan penjuru yang bertanda ini selaras dengan tanda yang ada di socket CPU pada motherboard. Jika selaras dan betul CPU dan socket, CPU akan masuk dan duduk pada socket dengan sedikit tekanan saja. Jika tidak jangan di paksa, mungkin CPU dan socket tidak sepadan atau CPU tidak selari dengan socket (tanda pada penjuru di CPU dan socket). Jika dipaksa, pin-pin pada CPU akan bengkok (ini benar pada CPU AMD, CPU Intel berlainan sedikit).

2. Pasangkan ‘heatsink’ pada CPU.

3. Pasangkan memori pada motherboard.

Cpu terpasang pada socket - lihat tanda selari

4. Pasangkan panel belakang, jika ada, pada casing.

5. Pasangkan kaki (untuk mengikat motherboard dengan skrew) pada casing. Pastikan ia bertentangan dengan lubang-lubang yang ada di motherboard.

6. Pasangkan motherboard pada casing.

7. Pasangkan kabel power pada motherboard.

8. Pasangkan DVD Rewriter serta kabel power dan kabel datanya.

9. Pasangkan harddisk serta kabel power dan kabel datanya.

10. Pasangkan pendawaian yang ada di panel depan casing ke tempat masing-maing di motherboard. Ini adalah sekumpulan pin-pin di motherboard

Cpu, heatsink dan memori sudah terpasang

(biasanya disebelah tepi kiri) yang dinamakan “Front Panel” pins atau connections. Terdapat lima sambungan iaitu untuk power on/off switch, reset switch, lampu LED untuk harddisk, lampu LED untuk power on dan motherboard speaker. Selain ini juga terdapat sambungan untuk USB port (2 biasanya) dan sambungan untuk mic dan speaker (headset) di hadapan casing.

11. Cobaan yang pertama. Ia akan menentukan samaada berhasil atau tidak.

Tetapi sebelum itu hendaklah diRESET CMOSnya dahulu. Ini adalah sekumpulan tiga pin sederet yang biasanya terdapat berdekatan dengan bateri yang berbentuk bulat seperti butang. Sila lihat manual untuk kepastian. Akan terdapat ada ‘jumper’ yang menghubungkan pin 1 dan 2. Ini kedudukan ‘default’ yang normal. Untuk mengreset CMOS, alihkan jumper untuk menghubungkan pin 2 dan 3 buat seketika dengan kabel power supply dicabut dari dinding (tiada elektrik pada power supply). Kemudian alihkan jumper ke tempat asalnya, iaitu pin 1 dan 2.

‘Power On’ komputernya dan jika semuanya baik maka akan kedengaran satu bunyi ‘BEEP’ daripada motherboard speaker. Ini tandanya test terhadap hardware yang dilakukan oleh BIOS (Basic Input Output System) semuanya baik. Jika sebaliknya, semak semula pemasangan. Pastikan cpu, memori, graphic card (jika ada) duduk dengan baik. Juga pastikan tiada wire-wire untuk power yang tercabut/tertolak keluar dari socketnya ketika ditekan untuk memasangnya. Adakah CMOS sudah diRESET?.

Jika tiada masaalah, maka komputer sudah siap terpasang. Tahap pemasangan sudah selesai. Tahap seterusnya ialah  tentuan BIOS (BIOS settings) secara ringkas dan memasukkan Sistem Kendali (Operating System) Windows 7 dan perisian/aturan (program) applikasi yang akan disajikan pada artikel yang lain. Selamat mencuba.

Pasangkan back panel dan kaki untuk papan induk (motherboard)

Akhir sekali pasangkan kabel dan pendawaian untuk kipas heatsink, harddisk, DVD Rewriter dan Front Panel.