Perahu Bugis dan Rumah Bugis

Terminal pengangkutan di Bulukumba

Terminal pengangkutan di Bulukumba

Orang-orang bugis memang sudah terkenal dengan keahlian mereka mengharungi samudera, jauh mereka menjelajah sehingga sampai ke Madagascar.  Tidak kurang juga terkenalnya perahu-perahu layar yang mereka gunakan, apa yang disebut-sebut sebagai perahu bugis.  Ada dua jenis perahu bugis yang mereka gunakan mengharungi laut luas, yang besar di sebut Pinisi dan yang lebih kecil darinya dikenali sebagai Lambo Palari.  Bentuk perahu bugis masa kini mungkin sudah berubah dari yang asal kerana Pinisi sekarang ada mirip-mirip seperti Schooner.  Walau apapun, apa yang pasti ialah cara pembikinan perahu-perahu ini.  Kemahiran pertukangan yang masih kekal hingga kini dan boleh dilihat di Tana Beru, suatu kawasan yang terletak di bahagian pantai selatan Sulawesi Selatan, Indonesia.  Saya telah pergi menziarahi ke Tanjung Bira berjalan-jalan di sana sambil mengambil kesempatan untuk melihat pembikinan perahu-perahu bugis di Tana Beru.  Disamping itu saya juga memenuhi hasrat saya untuk melihat dan mengambil gambar akan rumah-rumah panggung tradisional orang-orang bugis di sana.  Rumah orang-orang bugis dahulu tingkapnya labuh sampai ke lantai dan banyak jumlahnya.

Lambo Palari (mungkin juga Pinisi – lihat nota dibawah) saiznya lebih kecil dari Pinisi yang kelihatan di depannya (latar belakang gambar ini)

Perahu dalam proses pembinaan di Tana Beru

Kelihatan pasak-pasak pada papan-papan masih belum di potong dan diratakan

Gerbang di jalan masuk ke limbungan perahu-perahu di Tana Beru

Rumah tradisional bugis di desa Darubiah

Rumah tradisional bugis di desa Darubiah

Yang ini agak lama di desa yang sama.  Rumah orang bugis tingkapnya labuh sampai ke lantai dan banyak jumlahnya

Ini di Tanjung Bira di sebelah lorong menuju ke penginapan Sunshine

Rumah bugis di Serkat, Pontian, Johor, Malaysia. Berandah di kiri terlindung oleh anjung (tambahan yang baru, bukan dari asal). Rumah orang-orang bugis di Johor-Riau sebeginilah rupanya suatu ketika dahulu

Tiang-tiang yang dipasakkan dengan kayu yang melintang adalah ciri utama persamaannya

Sesampainya di Makassar langsung saya teruskan perjalanan dengan menaiki teksi ke terminal Malengkeri untuk pengangkutan yang berupa Toyota Kijang/Unser ke Bulukumba dan menginap satu malam di Bulukumba.  Pada esoknya selepas sarapan saya bergegas ke terminal pengangkutan di Bulukumba untuk mendapatkan Pete-Pete ke Tanjung Bira.  Sebelum sempat masuk ke dalam kawasan terminal saya telah ditanya kemana tujuan saya lalu disuruh tunggu.  Tidak lama kemudian datang sebuah Toyota Unser mengambil saya dan masuk ke dalam terminal semula.  Pemandunya menghentikan kenderaan kemudian keluar menunggu penumpang-penumpang yang lain memenuhkan kereta sebelum berangkat.  Lama saya menunggu, sempat saya tidur.  Tidak mahu kehilangan masa saya bayar tambahan Rp100,000 dan meminta Haji Undang memulakan perjalanan ke Tanjung Bira.  Boleh saja ia mengambil penumpang di jalanan sekiranya ada.

Rumah-rumah di tepian jalan di Tana Beru

Rumah-rumah di tepian jalan di Tana Beru

Rumah-rumah di tepian jalan menuju ke Tg Bira

Di Tanjung Bira saya bermalam di Sunshine Guest House, sebuah penginapan di atas bukit yang memberi pemandangan luas ke laut bila duduk berehat di berandahnya.  Sarapan pagi yang dihidangkan berupa roti sandwich dan telor beserta kopi ataupun teh.  Saya telah menyewa sebuah motosikal untuk pergi ke Tana Beru, berjalan-jalan di kampung-kampung dan di sekitaran Tanjung Bira.  Banyak yang saya baca di Internet mengenai pembuatan perahu-perahu bugis menyatakan di Tana Beru.  Betul memang banyak terdapat kelompok-kelompok tukang-tukang perahu yang berasingan di sana dan bukan saja Pinisi atau Palari yang dibina malah perahu-perahu nelayan juga.  Akan tetapi di Tanjung Bira terdapat dua kumpulan tukang-tukang perahu dan perahu-perahu yang dibina skalanya bukan skala biasa malah luarbiasa.  Buat masakini ada dua buah perahu bugis yang besar sedang dalam proses pembinaan tidak jauh dari pelabuhan Tanjung Bira.

Penginapan Sunshine Guest House di atas bukit

Penginapan Sunshine Guest House di atas bukit

Ada juga homestay di Tanjung Bira

Ada juga homestay di Tanjung Bira

Perahu Pinisi besaiz besar dalam pembinaan berhampiran dengan pelabuhan Tanjung Bira

Setelah siap badannya pembinaan seterusnya dilakukan terapung di pelabuhan

Pinisi-pinisi ini hampir siap

Pinisi-pinisi ini hampir siap

Hinggakan perahu kecil pun kelihatan menarik

Hinggakan perahu kecil pun kelihatan menarik

Pemandangan pelabuah Tanjung Bira

Pemandangan pelabuah Tanjung Bira

Perahu-perahu nelayan berlabuh di kawasan di sebelah kiri Pelabuhan Tanjung Bira

Selain dari aktivi-aktivi pantai di Tanjung Bira, ada juga disediakan pakej-pakej snorkeling dan meyelam oleh pihak-pihak yang tertentu, tanyakan saja.  Air lautnya jernih dan pantainya memiliki pasir yang memutih lagi halus dan tidak hairanlah kalau ianya dikenali oleh penduduk-penduduk tempatan dengan sebutan Pasir Putih.  Soal makanan saya rasa tidak menjadi masalah, sekurang-kurangnya ditepian jalan berhampiran pantai pun ada warung-warung menjual makanan ringan selain dari restoran-restoran di penginapan-penginapan yang besar.

Pantai Pasir Putih di Tanjung Bira

Pantai Pasir Putih di Tanjung Bira

Terdapat warung-warung makanan dan permainan-permainan laut

Lawatan saya ke Tanjung Bira singkat saja hanya tiga hari dua malam dan pada pagi hari ketiga tepat jam sepuluh pagi, saya teruskan perjalanan pulang ke Makassar.  Pengangkutan untuk pulang ke Makassar telah dipesan melalui Nini pemilik Sunshine Guest House.  Sangat menyenangkan.  Sekiranya ada yang ingin membuat round trip boleh juga teruskan perjalanan ke Pulau Selayar yang berada tidak jauh di selatan Tanjung Bira.  Dua perjalanan feri sehari di sediakan di pelabuhan, tengahari dan petang.  Perjalanan dari Pulau Selayar ke Makassar kemudian diteruskan dengan menaiki kapalterbang.

Penumpang-penumpang sedang keluar dari feri dan ada yang sedang masuk untuk menuju ke Pulau Selayar

Penumpang-penumpang sedang keluar dari feri dan ada yang sedang masuk untuk menuju ke Pulau Selayar

Nota:

Saya belum begitu faham tentang Lambo Palari. Yang saya tahu ianya lebih kecil dari Pinisi (Phinisi atau Pinisiq).  Perkara yang saya tidak faham ialah ada kenyataan menyatakan tiang layarnya hanya satu dan ini kelihatan bercanggah dengan kenyataan lain yang saya baca.  Palari = Pelari?  Bahagian depannya yang memotong air tipis tidak melebar (ini sudah pasti), dari itu maka untuk lari laju adalah dua tiang layar lebih baik dari satu.  Mungkin juga yang mempunyai satu tiang layar jenis yang bermotor seperti yang terdapat pada kebanyakan Pinisi-pinisi sekarang.

Catatan:

1. Di Bulukumba untuk pengangkutan dari Bulukumba ke Tanjung Bira boleh hubungi  Haji Undang di nombor Talipon  0813 5577 9258.

2. Untuk penginapan di Sunshine Guest House di Tanjung Bira hubungi Nini di nombor Talipon  0821 9093 1175.  Boleh juga tanyakan padanya untuk mendapatkan khidmat pangangkutan ke Tanjung Bira dan pulang dari Tanjung Bira.

Dari Kulaijaya ke Makassar

Tulisan perkataan Bugis di pantai Losari

Tulisan perkataan Bugis di pantai Losari

Sudah lama saya pendamkan di hati hasrat untuk menziarahi tanah bugis di Sulawesi Selatan untuk melihat-lihat keadaan di sana.  Pada hari isnin minggu yang lalu tanggal 21 Januari 2013, saya telah berkesempatan untuk melakukannya dengan menaiki pesawat AirAsia dari Kuala Lumpur ke Makassar.  Lama saya menunggu untuk kesempatan ini, lebih kurang empat bulan lamanya.  Ini disebabkan saya sengaja mencari tambang yang murah yang boleh saya perolehi dari jadual-jadual penerbangan AirAsia.  Jadi sebagaimana biasa, untuk tambang yang murah terpaksalah kena booking awal-awal lagi demi mendapatkan promosi tambang murah yang disajikan sekali-sekala.

Pantai Losari memandan ke utara

Pantai Losari memandang ke utara

Makassar adalah nama yang baru.  Sebelum itu kota Makassar dikenali sebagai Ujung Pandang.  Saya lebih gemar pada sebutan Ujung Pandang kerana ia ada makna yang tersirat.  Walau apapun sebutan Ujung Pandang masih tetap ada yang menyebutnya.

Setibanya saya di Bandara Sultan Hasanuddin dan selepas pemeriksaan immigrasi dan kastam, saya langsung menaiki teksi ke kota Makassar dengan bayaran Rp 100,000.  Tujuan saya di Makassar ialah Losmen Semeru di Jalan Jampea dan setelah mendaftar nama dan buat bayaran saya ke bilek dan terus rihat tiada keluar kemana-mana pada malamnya.  Saya tidak terasa lapar waktu itu dan untuk minum memang saya ada bawa koleh, alat untuk masak air dan kopi tongkat ali.  Jangan salah faham, ianya juga berguna untuk mendatangkan tenaga dan menghilangkan rasa penat.

Pada keesokkannya saya pergi ke Taman Nasional Bantimurung-Bulusaraung dengan menaiki teksi dari Makassar.  Di taman ini terletaknya air terjun Bantimurung.  Setelah sampai, saya tidak terus masuk ke taman malah saya duduk di salah satu warung yang ada di pintu masuk untuk minum secawan kopi dan makan makanan ringan yang dijual sambil berbual-bual dengan ibu pemilik warung itu.  Antaranya saya tanyakan kepadanya bagaimana hendak balik ke Makassar dengan menaiki Pete-pete (angkot kalau di lain daerah Indonesia).  Saya habiskan masa di sana dengan berjalan-jalan, mandi seketika, mengambil gambar pemandangan-pemandangan di sana dan juga rama-rama.  Memang salah satu sebab saya ke air terjun Bantimurung ialah untuk mengambil gambar rama-rama akan tetapi saya diberitahu ibu di warung tadi bahawa masa adanya banyak rama-rama ialah pada bulan Februari.  Jadi saya telah terawal sedikit.  Akan tetapi masih juga ada rama-rama yang jenisnya boleh dikira dengan sebelah tangan dan tidaklah saya pulang dengan tangan kosong.

Air terjun Bantimurung

Air terjun Bantimurung

Rama-rama di air terjun Bantimurung

Rama-rama di air terjun Bantimurung

Setelah pukul tiga petang saya pun berangkat pulang ke Makassar dengan menaiki pete-pete ke Maros, dari Maros ke Daya dan dari Daya ke Makassar.  Berjalan dengan menaiki angkutan umum tidak sama dengan berjalan dengan menaiki bas-bas yang disediakan khas untuk para pelancong.  Lain rasanya, kita dapat berinteraksi dengan penduduk setempat dan merasakan apa-apa yang mereka lakukan.  Pada sebelah malam saya tidak kemana-mana hanya duduk di penginapan, rehat dan minum kopi sambil melihat kembali gambar-gambar yang dipetik siang tadi.

Pete-pete

Pete-pete

Pintu masuk ke makam Pengeran Diponegoro

Makam Pangeran Diponegoro

Saya telah menghabiskan masa pada hari-hari ketiga dan keempat dengan menziarahi makam Pangeran Diponegoro seorang pejuang yang menentang penjajah Belanda di pulau jawa.  Belanda telah membuat muslihat dengan berjanji untuk berdamai namum ia telah ditangkap langsung dibuang ke Sulawesi.  Setelah itu saya ke pelabuhan Paotere untuk melihat perahu-perahu bugis, Fort Rotterdam yang terdapat didalamnya bilek tahanan Pangeran Diponegoro, Pantai Losari dan Trans Mall serta Sentral.  Trans Mall ialah tempat perbelanjaan yang premium, saya ni  ‘budget traveller’ jadi tempat yang saya pergi untuk shopping adalah di Sentral dan ianya tidak jauh dari Losmen Semeru.

Bilek tahanan Pengeran Diponegoro di Fort Rotterdam

Bilek tahanan Pangeran Diponegoro di Fort Rotterdam

Perahu bugis atau Pinisi

Perahu bugis atau Pinisi

Becak bermotor & becak kayuh

Becak bermotor & becak kayuh

Kedai mini jual service handphone

Kedai mini jual service handphone

Ikan kering untuk dijual

Ikan kering untuk dijual

Petani menghantar hasilnya ke pasar

Petani menghantar hasilnya ke pasar

Trans Mall

Up-market shopping di Trans Mall

Kedai-kedai di Sentral

Saya shopping di sini Sentral namanya

Di Sentral ada jual baju...

Di Sentral ada jual baju, t-shirt, sepatu…

bling-bling dan sebagainya, macam-macam ada

bling-bling dan sebagainya, macam-macam ada

boleh makan bakso...

boleh makan bakso…

ikan bakar...

ikan bakar…

dan ada Sentral Plaza di sebelahnya

dan ada Sentral Plaza di sebelahnya

Pada petang hari Jumaat, hari kelima, saya berangkat pulang ke Kuala Lumpur.  Sebelumnya saya sempat juga menghabiskan sedikit waktu pada sebelah pagi pergi sekali lagi ke pelabuhan Paotere untuk mengambil gambar-gambar perahu bugis sekali lagi kerana gambar-gambar yang sebelumnya ada yang saya kurang puas dengannya.  Dari KL saya teruskan perjalanan pulang dengan menaiki keretapi malam dan sampai di Kulai pada pukul 5.15 pagi keesokkannya iaitu hari Sabtu.

Ruang dalam Bandara Sultan Hasanuddin

Ruang dalam Bandara Sultan Hasanuddin

Ini pertama kali saya ke Sulawesi Selatan.  Hanya meninjau-ninjau sahaja.  Biasanya kalau saya di Indonesia untuk makan saya akan kunjungi rumah makan masakkan Minang.  Tidak pula saya berjumpa yang berdekatan dengan penginapan saya.  Dengan itu saya makanlah apa-apa saja yang tergerak di hati, KFC, nasi goreng, roti dan sop konro, salah satu makanan tempatan yang terkenal itu.  Ia sebenarnya ialah sop tulang rusuk kambing.  Saya tidak mencuba coto makassar kerana isinya ialah dalaman lembu dan tidak semua dalaman lembu yang saya makan melainkan paru dan limpa yang digoreng berempah.  Kueh-kueh pun tidak ada banyak bezanya dengan yang di Malaysia rasanya.  Saya ada makan kueh dadah dan pulut panggang di warung kopi.  Jika ada lain kesempatan, akan saya luaskan perjalanan saya ke lain-lain daerah di Sulawesi dan ianya sudah tentu akan memakan waktu yang lebih sedikit dan sebelum itu kenalah saya buat reasearch agar perjalanan itu nanti akan berjalan dengan lancar.