Perahu Bugis dan Rumah Bugis

Terminal pengangkutan di Bulukumba

Terminal pengangkutan di Bulukumba

Orang-orang bugis memang sudah terkenal dengan keahlian mereka mengharungi samudera, jauh mereka menjelajah sehingga sampai ke Madagascar.  Tidak kurang juga terkenalnya perahu-perahu layar yang mereka gunakan, apa yang disebut-sebut sebagai perahu bugis.  Ada dua jenis perahu bugis yang mereka gunakan mengharungi laut luas, yang besar di sebut Pinisi dan yang lebih kecil darinya dikenali sebagai Lambo Palari.  Bentuk perahu bugis masa kini mungkin sudah berubah dari yang asal kerana Pinisi sekarang ada mirip-mirip seperti Schooner.  Walau apapun, apa yang pasti ialah cara pembikinan perahu-perahu ini.  Kemahiran pertukangan yang masih kekal hingga kini dan boleh dilihat di Tana Beru, suatu kawasan yang terletak di bahagian pantai selatan Sulawesi Selatan, Indonesia.  Saya telah pergi menziarahi ke Tanjung Bira berjalan-jalan di sana sambil mengambil kesempatan untuk melihat pembikinan perahu-perahu bugis di Tana Beru.  Disamping itu saya juga memenuhi hasrat saya untuk melihat dan mengambil gambar akan rumah-rumah panggung tradisional orang-orang bugis di sana.  Rumah orang-orang bugis dahulu tingkapnya labuh sampai ke lantai dan banyak jumlahnya.

Lambo Palari (mungkin juga Pinisi – lihat nota dibawah) saiznya lebih kecil dari Pinisi yang kelihatan di depannya (latar belakang gambar ini)

Perahu dalam proses pembinaan di Tana Beru

Kelihatan pasak-pasak pada papan-papan masih belum di potong dan diratakan

Gerbang di jalan masuk ke limbungan perahu-perahu di Tana Beru

Rumah tradisional bugis di desa Darubiah

Rumah tradisional bugis di desa Darubiah

Yang ini agak lama di desa yang sama.  Rumah orang bugis tingkapnya labuh sampai ke lantai dan banyak jumlahnya

Ini di Tanjung Bira di sebelah lorong menuju ke penginapan Sunshine

Rumah bugis di Serkat, Pontian, Johor, Malaysia. Berandah di kiri terlindung oleh anjung (tambahan yang baru, bukan dari asal). Rumah orang-orang bugis di Johor-Riau sebeginilah rupanya suatu ketika dahulu

Tiang-tiang yang dipasakkan dengan kayu yang melintang adalah ciri utama persamaannya

Sesampainya di Makassar langsung saya teruskan perjalanan dengan menaiki teksi ke terminal Malengkeri untuk pengangkutan yang berupa Toyota Kijang/Unser ke Bulukumba dan menginap satu malam di Bulukumba.  Pada esoknya selepas sarapan saya bergegas ke terminal pengangkutan di Bulukumba untuk mendapatkan Pete-Pete ke Tanjung Bira.  Sebelum sempat masuk ke dalam kawasan terminal saya telah ditanya kemana tujuan saya lalu disuruh tunggu.  Tidak lama kemudian datang sebuah Toyota Unser mengambil saya dan masuk ke dalam terminal semula.  Pemandunya menghentikan kenderaan kemudian keluar menunggu penumpang-penumpang yang lain memenuhkan kereta sebelum berangkat.  Lama saya menunggu, sempat saya tidur.  Tidak mahu kehilangan masa saya bayar tambahan Rp100,000 dan meminta Haji Undang memulakan perjalanan ke Tanjung Bira.  Boleh saja ia mengambil penumpang di jalanan sekiranya ada.

Rumah-rumah di tepian jalan di Tana Beru

Rumah-rumah di tepian jalan di Tana Beru

Rumah-rumah di tepian jalan menuju ke Tg Bira

Di Tanjung Bira saya bermalam di Sunshine Guest House, sebuah penginapan di atas bukit yang memberi pemandangan luas ke laut bila duduk berehat di berandahnya.  Sarapan pagi yang dihidangkan berupa roti sandwich dan telor beserta kopi ataupun teh.  Saya telah menyewa sebuah motosikal untuk pergi ke Tana Beru, berjalan-jalan di kampung-kampung dan di sekitaran Tanjung Bira.  Banyak yang saya baca di Internet mengenai pembuatan perahu-perahu bugis menyatakan di Tana Beru.  Betul memang banyak terdapat kelompok-kelompok tukang-tukang perahu yang berasingan di sana dan bukan saja Pinisi atau Palari yang dibina malah perahu-perahu nelayan juga.  Akan tetapi di Tanjung Bira terdapat dua kumpulan tukang-tukang perahu dan perahu-perahu yang dibina skalanya bukan skala biasa malah luarbiasa.  Buat masakini ada dua buah perahu bugis yang besar sedang dalam proses pembinaan tidak jauh dari pelabuhan Tanjung Bira.

Penginapan Sunshine Guest House di atas bukit

Penginapan Sunshine Guest House di atas bukit

Ada juga homestay di Tanjung Bira

Ada juga homestay di Tanjung Bira

Perahu Pinisi besaiz besar dalam pembinaan berhampiran dengan pelabuhan Tanjung Bira

Setelah siap badannya pembinaan seterusnya dilakukan terapung di pelabuhan

Pinisi-pinisi ini hampir siap

Pinisi-pinisi ini hampir siap

Hinggakan perahu kecil pun kelihatan menarik

Hinggakan perahu kecil pun kelihatan menarik

Pemandangan pelabuah Tanjung Bira

Pemandangan pelabuah Tanjung Bira

Perahu-perahu nelayan berlabuh di kawasan di sebelah kiri Pelabuhan Tanjung Bira

Selain dari aktivi-aktivi pantai di Tanjung Bira, ada juga disediakan pakej-pakej snorkeling dan meyelam oleh pihak-pihak yang tertentu, tanyakan saja.  Air lautnya jernih dan pantainya memiliki pasir yang memutih lagi halus dan tidak hairanlah kalau ianya dikenali oleh penduduk-penduduk tempatan dengan sebutan Pasir Putih.  Soal makanan saya rasa tidak menjadi masalah, sekurang-kurangnya ditepian jalan berhampiran pantai pun ada warung-warung menjual makanan ringan selain dari restoran-restoran di penginapan-penginapan yang besar.

Pantai Pasir Putih di Tanjung Bira

Pantai Pasir Putih di Tanjung Bira

Terdapat warung-warung makanan dan permainan-permainan laut

Lawatan saya ke Tanjung Bira singkat saja hanya tiga hari dua malam dan pada pagi hari ketiga tepat jam sepuluh pagi, saya teruskan perjalanan pulang ke Makassar.  Pengangkutan untuk pulang ke Makassar telah dipesan melalui Nini pemilik Sunshine Guest House.  Sangat menyenangkan.  Sekiranya ada yang ingin membuat round trip boleh juga teruskan perjalanan ke Pulau Selayar yang berada tidak jauh di selatan Tanjung Bira.  Dua perjalanan feri sehari di sediakan di pelabuhan, tengahari dan petang.  Perjalanan dari Pulau Selayar ke Makassar kemudian diteruskan dengan menaiki kapalterbang.

Penumpang-penumpang sedang keluar dari feri dan ada yang sedang masuk untuk menuju ke Pulau Selayar

Penumpang-penumpang sedang keluar dari feri dan ada yang sedang masuk untuk menuju ke Pulau Selayar

Nota:

Saya belum begitu faham tentang Lambo Palari. Yang saya tahu ianya lebih kecil dari Pinisi (Phinisi atau Pinisiq).  Perkara yang saya tidak faham ialah ada kenyataan menyatakan tiang layarnya hanya satu dan ini kelihatan bercanggah dengan kenyataan lain yang saya baca.  Palari = Pelari?  Bahagian depannya yang memotong air tipis tidak melebar (ini sudah pasti), dari itu maka untuk lari laju adalah dua tiang layar lebih baik dari satu.  Mungkin juga yang mempunyai satu tiang layar jenis yang bermotor seperti yang terdapat pada kebanyakan Pinisi-pinisi sekarang.

Catatan:

1. Di Bulukumba untuk pengangkutan dari Bulukumba ke Tanjung Bira boleh hubungi  Haji Undang di nombor Talipon  0813 5577 9258.

2. Untuk penginapan di Sunshine Guest House di Tanjung Bira hubungi Nini di nombor Talipon  0821 9093 1175.  Boleh juga tanyakan padanya untuk mendapatkan khidmat pangangkutan ke Tanjung Bira dan pulang dari Tanjung Bira.

Advertisements

Rumah Melayu Bugis

Jalan menuju ke Pelabuhan Tanjung Batu

Zaman kanak-kanak ialah zaman yang manis walaupun ada juga pahitnya. Makan minum ditanggung, masih hijau tentang perihal kehidupan, ingatannya hanya bermain sahaja. Dari itu mereka perlu diawasi dan dididik agar tidak membuat perkara yang bukan-bukan.

Begitu juga saya, suatu masa dahulu saya juga termasuk dalam gulungan kanak-kanak. Banyak kenangan pahit dan manis yang masih segar dalam ingatan saya. Antara yang pahit ialah ketika mengejar kawan tak dapat lalu terlanggar bucu tembok. Akibatnya koyak dahi saya, terpaksa ke hospital untuk dijahit. Parutnya kekal sampai sekarang. Yang manisnya ialah mengingat kembali akan apa-apa yang saya lakukan pada masa itu. Kenangan manis yang menimbulkan keinginan saya untuk mencari rumah yang seperti rumah nenek saya dahulu di Kampung Hidayah, Lorong 21, Geylang, Singapura.

Gerai-gerai tepian jalan di Tanjung Batu ketika Supermoon mengambang

Dari bentuk yang asal, rumah nenek saya telah diperbesarkan dan ditambah lagi empat pintu. Tiga darinya disewakan dan yang satu lagi menjadi rumah bagi keluarga saya. Ianya terletak di tepi salah satu cabang dari Sungai Kallang. Dari belakang rumah, saya boleh ke rumah nenek melalui titian berpagar yang menyambung rumah keluarga saya dengan rumah nenek. Titian ini juga berfungsi sebagai bilek air kami, disinilah kami mandi. Ada satu lagi titian berpagar dari belakang rumah menghala ke tengah sungai di mana pada penghujungnya terdapat satu pondok. Pondok inilah tempat kami buang air samaada besar atau kecil. Kalau buang air besar ketika air surut ketepek bunyinya dan ketika air pasang plung bunyinya. Bunyi yang bergema dengan jelas di dalam pondok itu.

Sungai-sungai di Singapura bukanlah sungai yang sejati dalam erti kata sebenarnya. Ianya bukan dari air yang mengalir dari sumber-sumber mata air yang terdapat di gunung-ganang atau bukit-bakau. Malah ia saolah-olah rekahan di bumi yang bermula dari tepian pantai menusuk masuk ke dalam. Mungkin suatu masa dahulu ia sememangnya sungai yang sejati yang mana kini sudah mati dan tinggal hanya bekasnya sahaja. Oleh itu air sungai di belakang rumah akan naik dan turun mengikut pasang dan surutnya air laut. Jika air laut pasang besar, maka seluruh kawasan halaman kampung akan dipenuhi air. Ini menjadikan halaman kampung saolah-olah kolam renang yang besar. Ramai anak-anak kampung akan mandi, bermain dan berenang melainkan saya kerana dilarang ibu. Saya hanya duduk di tangga berandah rumah nenek melihat kawan-kawan yang lain mandi dan bermain dengan riangnya. Sesekali ada juga saya berjalan-jalan mengharung air.

Sewaktu air pasang penuh, selain dari ikan-ikan berenang kedalam ada juga najis-najis yang hanyut ke halaman kampung dan sesudah surut terdapat ada yang tertinggal. Ini menyebabkan anak-anak kampung ketika leka bermain, kadangkala terpijak najis ini (ini kenyataan yang saya tahu benar). Pernah suatu ketika dahulu seorang lelaki barat masuk kampung dan saat ia melihat air pasang penuh langsung mengucapkan, “Oh! High tide.” Ucapan ini telah menjadi bahan ketawa anak-anak muda kampung. Orang putih pun tahu, “Oh! Air tahi.”

Tidak terdapat banyak rumah seperti rumah nenek saya yang masih berdiri tegak, indah tersergam pada masa kini. Banyak yang sudah usang, dirubuhkan dan diganti dengan rumah baru yang tiada sama ciri-cirinya. Saya ingin mengambil kesempatan yang masih ada ketika ini untuk megambil gambar-gambar rumah yang ciri-cirinya sama dengan rumah nenek saya untuk disimpan sebagai kenangan dan juga sebagai rujukan. Banyak tempat sudah saya ziarahi di Johor-Riau, tetapi belum seluruh pelusuk, banyak yang tiada. Setakat ini saya hanya dapat menemui satu di Pontian, Johor, Malaysia. Di Kepulauan Riau pula setelah ke Singkep, Selayar, Lingga, Karimun dan Moro tiada saya temukan. Alhamdulillah, akhirnya dapat juga saya ketemu dengan dua buah rumah di Sungai Sebesi (Sungai Besi), Pulau Kundur, Kepulauan Riau, Indonesia. Inilah rumah orang-orang melayu suku bugis suatu ketika dahulu. Ciri-ciri penuhnya ialah:

1) Rumah panggung yang bertiang kayu,
2) Terdapat kayu melintang yang dipasakkan pada tiang-tiang itu dibahagian atas dekat dengan lantai,
3) Ia mempunyai berandah,
4) Tingkapnya labuh sampai ke lantai dan banyak jumlahnya.

Serkat, Pontian, Johor, Malaysia. Berandah di kiri terlindung. Ciri-ciri yang sangat serupa dengan rumah nenek saya termasuk papan dinding yang bertindih dan ketinggian tiang-tiangnya. Kayu yang melintang antara tiang-tiang itu kerap saya terantuk jika leka ketika keluar masuk kolong rumah. Anjung yang kelihatan melintang ialah tambahan yang baru bukan dari asal

Inilah kayu yang melintang pada tiang-tiang rumah di sebelah atas

Kayu yang melintang pada sebelah atas tiang-tiang rumah

Sungai Besi, Kundur, Kepulauan Riau, Indonesia

Sungai Besi, Kundur, Kepulauan Riau, Indonesia

Tiada berandah. Sungai Besi, Kundur, Kepulauan Riau, Indonesia

Rumah usang. Selat Belia, Kundur, Kepulauan Riau, Indonesia

 

Lanjutan: 28 Mac 2016

Sebagaimana yang disyurkan oleh Pak Arya dibahagian komentar artikel ini, saya telah pergi ke Pulau Bengkalis pada hari Jumaat yang lalu.  Belum pernah saya ke Pulau Bengkalis, inilah kali pertama.  Feri langsung terus ke Pulau Bengkalis boleh didapati di bandar Muar, Johor dan kota Melaka. Saya menggunakan laluan Muar-Bengkalis untuk pergi dan pulang megikuti laluan Bengkalis-Melaka.

Buat menjelajahi Pulau Bengkalis, saya telah mendapatkan khidmat Bapak Zainuddin dengan becakmotornya. Memang benar terdapat banyak rumah-rumah panggung lama di sana hanya hampir keseluruhannya tidak mempunyai ciri-ciri rumah melayu bugis seperti yang tertera di atas.  Walaubagaimanapun, alhamdulillah, saya tidak kecewa kerana saya ada berjumpa dengan satu rumah yang mempunyai ciri-ciri penuh tersebut.  Ianya terletak di Jalan Kelapapati Laut tidak jauh dari Masjid Istiqomah, Pulau Bengkalis.  Berkemungkinan juga ada lagi rumah-rumah seperti ini di tempat-tempat yang saya belum lewati.  Mungking di lain kesempatan jika ada dan tidak lupa juga untuk saya ucapkan terima kasih saya kepada Pak Arya, BarakAllah.

Inilah rumah yang terdapat di Jalan Kelapapati Laut, Pulau Bengkalis.

Kelapapati Laut

Jalan Kelapapati Laut, Pulau Bengkalis, Riau, Indonesia

 

Bapak Zainudding

Saya ucapkan terima kasih atas jasa bapak Zainuddin membawa saya menggelilingi Pulau Bengkalis